India Gelar Karpet Merah untuk Sambut Presiden Prancis

Presiden Prancis Emmanuel Macron mendapat sambutan karpet merah dan pengawal kehormatan gajah pada Kamis (25/1) ketika ia memulai kunjungan dua hari ke India. Kunjungannya berlangsung sementara Prancis mengincar kesepakatan yang menguntungkan dengan negara berperekonomian terbesar kelima di dunia tersebut.

Mendarat di Jaipur, ibu kota negara bagian Rajasthan, Macron akan disambut oleh Perdana Menteri Narendra Modi pada jamuan makan malam di istana maharaja abad ke-19.

Pada hari Jumat, ia akan menjadi tamu utama di New Delhi pada pawai militer yang penuh warna dengan barisan tank, rombongan penari, kavaleri unta, dan jet tempur yang melintas di udara.

Kementerian Luar Negeri India mengatakan New Delhi dan Paris adalah “mitra strategis”, sementara kantor kepresidenan Perancis mengatakan perjalanan tersebut akan “mengonsolidasi dan memperdalam hubungan diplomatik dan ekonomi”.

Meskipun ada kekhawatiran mengenai HAM, perbedaan pendapat soal perang di Ukraina dan hubungan dekat Delhi dengan Moskow – pemasok utama militer India – Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya di Eropa menganggap New Delhi sebagai penyeimbang militer dan ekonomi China.

Prancis berharap dapat melanjutkan kontrak militernya setelah Kementerian Pertahanan India membeli jet tempur Rafale buatan Prancis dan kapal selam kelas Scorpene dalam kesepakatan bernilai miliaran dolar.

Macron – yang menurut media India, datang setelah Presiden AS Joe Biden tidak dapat memenuhi undangan tersebut – juga berharap Prancis dapat menjual enam reaktor nuklir EPR. EPR (European Pressurized Reactor) adalah generasi ketiga reaktor air bertekanan yang dikembangkan Eropa. [ab/uh]

Sumber: www.voaindonesia.com